Memperkenalkan 5 Wanita Bravest Masa Kita

Memperkenalkan 5 Wanita Bravest Masa Kita
Terdapat banyak akaun wanita berani dan berani sepanjang sejarah dari Boudicca hingga Joan of Arc, tetapi bagaimana dengan wanita yang berani hari ini? Di sini kita telah menyusun senarai hanya sebahagian daripada mereka.

Keberanian dan keberanian datang dalam pelbagai bentuk dan bentuk, ia tidak selalu disaksikan oleh satu acara tetapi kadang-kadang keberanian diterapkan ditunjukkan setiap hari dalam hal-hal kecil yang kita lakukan yang membuat perbezaan terbesar.

Berikut adalah senarai wanita yang membuat (atau membuat) perbezaan besar melalui tindakan mereka yang berani, keberanian dan penentuan tanpa henti untuk 'melakukan perkara yang betul'.

1) Aung San Suu Kyi

SumberSumber

Aung San Suu Kyi adalah heroin sejati masa kita.


Dia terkenal dengan perjuangan politik dan pengorbanannya untuk Burma yang disayanginya. Dia adalah salah seorang banduan politik paling terkemuka di dunia yang ditahan di bawah tahanan rumah selama 15 tahun sehingga November 2010 apabila dia dibebaskan.

Jenayahnya? Bertentangan dengan rejim pembangkang yang brutal di Burma dan cuba membawa pemerintahan demokratik. Walaupun banyak pengorbanan yang dibuatnya (dia ditawarkan kebebasan jika dia meninggalkan negaranya) ini wanita yang luar biasa dan berani berdiri dengan prinsipnya untuk negara yang dicintainya.

Pengorbanan ini bermakna dia tidak dapat melihat suaminya yang sakit sebelum dia meninggal kerana dia tidak diberikan visa ke Burma. Walaupun dalam tempoh ini, dia sementara dibebaskan dari tahanan rumah, dia merasakan dia tidak boleh mempercayai junta tentera yang mengawalnya untuk membiarkannya kembali ke negara ini jika dia pergi.


Dia juga berpisah dari anak-anaknya selama bertahun-tahun sehingga 2011 kerana penangkapan rumahnya, anak-anak yang tinggal di UK telah dapat melawatnya di Burma.

Beliau telah menerima banyak anugerah sebagai bukti keberanian dan keberaniannya termasuk Hadiah Nobel Keamanan pada tahun 1991 dan Pingat Emas Kongres pada tahun 2012.

Dia terus berkempen untuk pembaharuan politik di Burma.


2) Jane Tomlinson CBE (21 Februari 1964 - 3 September 2007)

SumberSumber

Jane Tomlinson adalah seorang atlet amatur British yang menaikkan berjuta-juta pound untuk amal dengan menjalankan pelbagai cabaran sukan walaupun dia menderita kanser terminal.

Walaupun dia sakit, dia menyelesaikan London Marathon tiga kali, New York Marathon sekali, menyelesaikan beberapa triathlon dan juga berkitar di seluruh Eropah dan Amerika Syarikat untuk menamakan beberapa pencapaian luar biasanya.

Apa yang diperkatakan oleh Tomlinson adalah kekuatan melalui kesukaran, kekuatan cinta yang tidak dapat dielakkan, sikap tidak pernah menyerah dan di atas apa-apa lagi; dia adalah inspirasi kepada kita semua.

Sekiranya Tomlinson boleh mengumpul wang untuk sebab-sebab yang berbaloi dan mengusahakan cabaran sukan yang akan dikenakan cukai walaupun orang yang sihat ketika sakit parah, ia membuat kita semua menyadari apa yang mungkin juga kita capai.

Sejak kematiannya pada tahun 2007, Jane Tomlinson Rayuan telah menaikkan lebih banyak wang dan memberi inspirasi kepada orang lain untuk mengambil bahagian dalam acara sukan dan acara lain untuk tujuan yang baik.

3) Malala Yousufzai

SumberSumber

Malala Yousafzai adalah gadis sekolah Pakistani yang berani dan berani dari Daerah Swat di Pakistan.

Dia terkenal di dunia kerana keberaniannya untuk berdiri untuk hak pendidikan wanita, terutama di rantau ini dia tinggal di mana peraturan Taliban telah mengharamkan gadis-gadis dari sekolah.

Pada usia 11 hingga 12, dia terkenal menulis sebuah blog tanpa nama untuk BBC mengenai kehidupannya di bawah pemerintahan Taliban. Ini membawa kepada dokumentari New York Times mengenai hidupnya dan dia akan dicalonkan untuk Hadiah Keamanan Kanak-Kanak Antarabangsa oleh aktivis Afrika Selatan Desmond Tutu.

Malangnya, liputan media dan perhatian meninggalkan kehidupan Malala berisiko dan pada 9 Oktober 2012, Malala ditembak di kepala dan leher di bas sekolah dalam percubaan pembunuhan oleh lelaki bersenjata Taliban.

Mujurlah Malala selamat dari serangan itu, dan selepas pemulihan sengit dia kini terus menjadi aktivis hak-hak wanita. Sekiranya Taliban mahu membungkam Malala, mereka telah melakukan yang sebaliknya, dan dia kini lebih dikenali dari sebelumnya.

Tidak ramai orang yang akan terus bersuara secara terbuka apabila mereka tahu bahaya hidup mereka, tetapi bagi wanita muda yang berani itu, bercakap tentang apa yang betul adalah lebih penting.

4) Sibel Edmonds

SumberSumber

Apa yang akan anda lakukan jika anda mendapat maklumat sensitif dalam pekerjaan anda yang anda percaya keselamatan negara yang terancam? Ramai orang mungkin hanya diam dalam ketakutan kerana kehilangan pekerjaan mereka atau lebih teruk.

Walau bagaimanapun untuk Sibel Edmonds, ini bukan pilihan.

Semasa bekerja sebagai penerjemah FBI Edmonds menyampaikan maklumat yang dia percaya mengancam keselamatan negara dan menuduh rakan sekerja menutup. Pemberitahuan yang menyebabkan dia dipecat dari kedudukannya dan kemudian dia menulis sebuah memoir mengenai pengalamannya.

Beliau kemudiannya menemui Koalisi Pembantah Keselamatan Kebangsaan (NSWBC) dan kini pengarang Post Filing Boiling, sebuah laman media yang menawarkan kewartawanan penyiasatan bukan parti.

Tidak kira apa yang orang fikirkan tentang tuntutannya, satu perkara pasti; wanita ini pastinya mempunyai bola dan bertindak berdasarkan prinsipnya. Sesuatu yang kita semua boleh belajar dari.

5) Ceyda Sungur

SumberSumber

Ceyda Sungur dikenali sebagai 'Lady in The Red Dress', tidak ada kaitan dengan lagu klasik oleh Chris DeBurgh atau fesyen, tetapi sebagai simbol 'kuasa rakyat' di Turki.

Ceyda, akademik di Universiti Teknikal Istandbul, datang ke perhatian media dunia apabila dia ditangkap kerana kamera disembur kepala hingga kaki dengan gas pemedih mata oleh polis rusuhan pada awal tahun 2013.

Dengan pakaian merah yang mengejutkannya, kunci gelap rambut yang cantik dan beg bahu putih, imej itu adalah satu yang mengejutkan yang mendapat perhatian seluruh dunia terhadap protes beradab di Turki dan sambutan yang berat terhadap mereka yang bertanggungjawab.

Ceyda bukanlah seorang anarkis yang bertopeng dan tidak menimbulkan ancaman kepada keselamatan, kelihatan lebih seperti dia berkelah berbanding rusuhan, dia berada di Dataran Taksim Istanbul sebagai sebahagian daripada protes yang damai. Dia adalah antara sekumpulan kecil orang yang pergi ke Taman Gezi, taman bandar bersebelahan dengan Dataran Taksim, untuk mempertahankannya dari jentolak.

Imej wanita merah kini telah menjadi tokoh ikon untuk pemberontakan di Turki. Ia bermaksud 'kuasa rakyat' dan apa yang boleh kita capai apabila kita bersama.

Oleh sebab itu, imej Ceyda Sungur telah mewakili wira dalam kita semua.

Saya berharap anda telah diilhamkan oleh kisah-kisah wanita-wanita yang luar biasa ini. Pada penghujung hari, wanita-wanita ini hanyalah orang biasa seperti anda dan saya, tetapi yang telah melakukan atau menyaksikan perkara luar biasa. Kita semua mempunyai kuasa di dalam kita untuk membuat perubahan kepada bukan hanya kehidupan kita sendiri tetapi juga kehidupan orang lain dan wanita-wanita ini adalah bukti ini.

Gimana sih cara Memperkenalkan Diri yang Elegan?? Begini Caranya... (Disember 2020)


Tag: wanita inspirasi inspirational

Artikel Berkaitan